Jumat, 12 Juli 2013

>>INILAH ...., WANITA, PERAN DAN TUGASNYA


Wanita, Peran dan Tugas

Wanita, satu bagian dari pemeran kehidupan ini seakan tersingkir dari peranan. Mereka digambarkan sebagai ‘teman belakang’ yang tak lebih dari sekedar ‘anak bawang’. Sejatinya, mereka memiliki peranan yang penting dan vital meskipun hanya berkutat di belakang dinding rumah.

Allah menciptakan manusia berpasang-pasangan, laki-laki dan perempuan. Masing-masing memiliki perannya dalam
kehidupan, sesuai dengan kapasitasnya dan kemampuannya. Allah menjadikan kedua pihak ini untuk saling melengkapi dan menyempurnakan agar tercipta hidup yang tenteram dan bahagia.
Seorang wanita memiliki peran dan tugas yang khusus dilakukannya. Tidak akan cocok dan sempurna tugas ini jika dilakukan oleh seorang laki-laki. Maka, sebenarnya wanita memiliki tugas yang mulia sebagaimana laki-laki meskipun terkesan tidak nampak dari luar rumah. Wanita yang melakukan tugas-tugas inilah wanita yang sempurna. Sedangkan wanita yang menyia-nyiakan tugas ini adalah wanita yang menyia-nyiakan amanah
Wanita sejatinya memiliki peranan penting dalam perbaikan masyarakat. Hal ini disebabkan dua hal: karena wanita memiliki jumlah yang sama dengan laki-laki (bahkan cenderung lebih banyak) dan wanita adalah orang pertama yang mengasuh anak yang mana hal ini berarti, wanita yang memberi warna dasar pada kehidupan anak.
<<www.salafyciampeabogor.blogspot.com>>
Ibu, Sang Pembangun Generasi
Ibu, dialah yang melahirkan sang penerus generasi. Di dalam rahimnya lah tersimpan benih-benih penyambung umat. Dialah yang kita rasakan dekapan hangat timangannya sejak kita dilahirkan. Dialah yang berbagi makanan dengan kita dalam tiap tetes ASI yang menjadi daging bagi kita.
Ibu adalah tempat curahan hati dan mencari solusi bagi permasalah kita waktu kita kecil dahulu. Saat kita gundah gulana, ibulah yang menghibur. Saat kita sendiri, ibu yang menemani. Saat kita sakit, ibu yang pertama kali merasa khawatir.
Karena ibu adalah orang yang paling dekat dengan anak, ibu adalah orang yang paling berpotensi untuk menanamkan akidah dan ajaran yang benar pada anak. Ibu memiliki tanggung jawab untuk mendidik anaknya sesuai syariat. Dia harus mengenalkan dan mendidik anaknya dengan Islam.
Demikian pula, seorang ibu hendaknya memperbanyak generasi Islam. Hal ini dengan melahirkan banyak anak. Rasulullah ` telah menegaskan bahwa banyaknya anak adalah sesuatu yang disunahkan dalam sabda beliau yang artinya, “Menikahlah dengan perempuan yang penyayang dan banyak memiliki anak karena aku membanggakan dengan banyaknya kalian pada hari kiamat.” [H.R. Abu Dawud dan An-Nasa`i, Syaikh Al-Albani v mengatakan, “hasan shahih”].
Inilah tugas mulia seorang ibu. Tugas penting yang tak bisa dipandang sebelah mata. Jika tugas mulia ini tidak ada yang mengembannya, maka kita tinggal menunggu waktu hancurnya umat. Jika tugas ini diserahkan kepada lelaki yang tidak diciptakan dengan kodrat untuk melakukannya, maka kemungkinan generasi kita akan menjadi generasi yang tidak sempurna. Jika tugas ini diemban oleh wanita yang rusak, tinggal kita tunggu rusaknya generasi yang akan datang.
Istri, Sang Penolong Suami.
Istri, dialah labuhan hati seorang suami. Dia yang memberikan ketenangan saat suami merasa gundah dan gelisah. Dia yang menenteramkan saat suami dilanda kemelut permasalahan dunia. Dialah yang dimaksud dalam firman Allah, “Dan di antara ayat-ayat-Nya adalah Dia ciptakan dari diri kalian pasangan-pasangan agar kalian tenteram kepada istri kalian…[Q.S. Ar-Rum:21].
Perlu kita ketahui, tugas ini bukanlah tugas sepele yang patut diabaikan. Tugas ini bukanlah tugas minor yang tidak memiliki pengaruh dalam masyarakat. Dengan dukungan penuh seorang istri, suami akan melaksanakan tugas-tugas luar rumah tangga dengan baik. Dia akan merasa segar kembali setelah pulang ke rumah. Sehingga, esoknya dia berangkat dari rumah dengan pikiran tenang dan nyaman.
Berbeda halnya dengan istri yang membuat sesak dan sempitnya jiwa. Dia akan menambah kegundahan setelah suami bergelut mencari nafkah dunia. Rumah bukan lagi merupakan tempat yang nyaman untuk mengistirahatkan badan. Justru, rumah seakan tempat azab di muka bumi.
Seorang istri bertugas menjaga kondisi rumah yang kondusif bagi suami. Dia wajib menjaga harta, anak, dan rumah suami. Dia juga wajib untuk menjaga dirinya dari mengkhianati suami tatkala ditinggalkan di rumah. Inilah istri, sang asisten tanpa pamrih, sang pemain di balik layar.
Allahu a’lam bish shawab. (abdurrahman).
Sumber:www.tashfiyah.com

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar