INGAT SHALAT :

Kamis, 28 April 2016

Ustadz Saeful Bahri - Pengagungan terhadap Sunnah Nab

Orang Islam Tapi Sesat -Oleh : Ustadz Saiful Bahri

Kata Indah Tapi Menipu

Zakir Naik Mengatakan Allah Tidak Mampu Melakukan Semua Perkara

Himbauan untuk Ikut Andil berdakwah dengan Media yang Ada - Ustadz Luqma...

Membantah Kalam Filsafat: Zakir Naik - Allah Tidak Bisa Melakukan Semua ...

Nasehat Dari Asatidzah Salafy Barat Untuk Para Pendukung & Pengkagum Zak...

Mengenal Aqidah & Manhaj Zakir Naik - Namakan Allah dgn Berhala Kuffar B...

Senin, 25 April 2016

>>[VIDEO] Mengenal Aqidah & Manhaj Zakir Naik - Namakan Allah dgn Berhala Kuffar Brahma & Vishnu | Masih Membela Keyakinan Allah Tidak Mampu Melakukan 1000 Perkara


[VIDEO] Mengenal Aqidah & Manhaj Zakir Naik - Namakan Allah dgn Berhala Kuffar Brahma & Vishnu | Masih Membela Keyakinan Allah Tidak Mampu Melakukan 1000 Perkara

Disampaikan oleh Al-Ustadz Abu 'Abdillah Luqman bin Muhammad Ba'abduh hafizhahullah

(Durasi: 12:01)

Versi Youtube
https://www.youtube.com/watch?v=QU-aDrqox8s
Download video dalam pelbagai Versi:
https://savemedia.com/watch?v=QU-aDrqox8s

Himpunan Video AlFawaaidNet
http://bit.ly/Vid_AlFawaaidNet
video

MENGENAL AQIDAH & MANHAJ ZAKIR NAIK - NAMAKAN ALLAH DGN BERHALA KUFFAR BRAHMA & VISHNU | MASIH MEMBELA KEYAKINAN ALLAH TIDAK MAMPU MELAKUKAN 1000 PERKARA

[ Zakir Naik menamakan Allah dengan Berhala Kuffar, Brahma atau Vishnu ]

Zakir Naik berkata:

Dan tidak kurang 33 jenis sifat yang berlainan diberi kepada Tuhan yang Maha kuasa dalam Rig Veda, buku no. 2, hymn no. 1. Salah satu daripada sifat yang disebutkan di dalam Rig Veda buku no. 2, hymn no. 1, ayat no. 3 adalah adalah BRAHMA. BRAHMA disebut sebagai 'Pencipta'. Jika kamu menterjemahkannya ke bahasa Arab ianya bermakna Khaliq. Kita orang Islam tidak ada bantahan jika sesiapa yang memanggil Allah Yang Maha Kuasa sebagai Khaliq atau Pencipta atau BRAHMA. Tetapi jika seseorang mengatakan BRAHMA adalah Tuhan Yang Maha Kuasa yang mempunyai 4 kepala, di atas setiap kepalanya mempunyai mahkota, kita sebagai orang Islam akan menentang keras kepada sesiapa yang mengatakan sedemikian.

Satu lagi sifat lagi Tuhan Yang Maha Kuasa dalam Rig Veda, buku no. 2, puisi no. 1, ayat no. 3 adalah VISHNU. VISHNU disebut sebagai 'Yang memberi rezeki'. Jika kamu terjemahkan nya ke bahasa Arab ia bermakna Rabb. Kita sebagai orang Islam tidak ada bantahan jika sesiapa yang memanggil tuhan Yang Maha Kuasa sebagai Rabb atau Yang memberi rezeki atau VISHNU. Jika kamu mengatakan VISHNU adalah Tuhan yang maha kuasa yang mempunyai 4 tangan dan salah satu tangannya memegang Chakra (piring) dan salah satu dari tangan kirinya memegang 'siput tiram, menunggang burung atau berbaring di atas sofa ular. Kita sebagai orang Islam akan menentang keras kepada sesiapa yang mengatakan sedemikian.

- - - - 

[ BANTAHAN DARI AL-USTADZ ABU 'ABDILLAH LUQMAN BIN MUHAMMAD BA'ABDUH HAFIZHAHULLAH ]

Contoh misalkan, diantara ahlul fitan di zaman ini, yang kita mengingatkan ummat dari bahayanya. Antum mendengar nama Zakir Naik? Aaa, dengar ya.. Na'am.

Dialah seorang yang mengucapkan bahwa, “Saya tahu ada 1000 permasalahan di alam semesta ini yang Allah tidak mampu melakukannya.”

Ditanyakan ini kepada Syaikh Shalih al-Fauzan (hafizhahullah), “Seorang yang syaikh, Da'i internasional mengucapkan ucapan ini, bahwa dia tahu ada 1000 permasalahan bahwa Allah tidak mempu melakukan 1000 (permasalahan, -pen).” Bagaimana menurut antum? (para hadirin, -pen) Jangan terburu-buru ... jangan terburu-buru (menjawab, pen). Na'am. Yang jelas Syaikh Shalih al-Fauzan membantah, ini ucapan MULHID. Ucapan yang bisa membawa pelakunya kepada kekufuran. Na'am.

Abu Jahal tidak pernah mengatakan demikian. Dia meyakini, ...

ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدِيرٌ۬ 
“Allah maha mampu atas segala sesuatu.“ [Al-Qur'an, 02:20] Segala sesuatu, zhahir mahupun batin.

“... Tidak ada yang bisa mengalahkan Allah, membuat Allah lemah segala sesuatu di langit maupun di bumi. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Kuasa.“ (Al-Qur'an, 35:44) (selalu, pen) dibaca oleh ummat Islam setiap selesai shalat.

Diulang-ulang dalam Al-Qur'an. Apa maknanya? “Sesungguhnya Allah maha mampu atas segala sesuatu.“

Hadza Zakir Naik menyatakan ada 1000 permasalahan saya tahu Allah tidak mampu melakukannya. Dalam kesempatan lainnya dia mengatakan, entah dalam dialog dengan orang hindu, atau sedang membantah mereka, bahwa:

Allah, Tuhan kami Allah ... itu Pencipta Alam, Al-Khaaliq .. ya .. Al-Khaaliq

Dalam agama kalian, Brahma itu artinya pencipta, maka kami ummat Islam tidak keberatan, (rela .. faham tidak keberatan ya.. ?) ... tidak keberatan untuk mengatakan Tuhan kami Allah sebagai al-Khaaliq, juga disebut Brahma. Tuhan kami Allah, adalah pemelihara Alam semesta ... ar-Rabbu. Vishnu, nama tuhan hindu ... Aa .. sebelumnya kami lanjutkan, walaupun kami tidak rela tentunya kalau Allah dikatakan Brahma yang punya kepala 4 ... tahu kepala 4 ya .. Brahma itu. Na'am. Kepalanya 4. Na'am.

Laa haula wa laa quwata illa billah .. “Dan bagi Allah-lah adalah Asma yang Husna, ar-Rahman, ar-Rahim, al-Latif, ar-Razzaq, al-Khaaliq, as-Sami', al-Bashir,” dan seterusnya.

"Dan bagi Allah-lah nama² yang mulia, maka berdoalah kepada Allah dengan menyebut nama-nama Allah ketika berdoa." (al-Qur'an 07:180)

Kita menyebutkan, “Ya Rahman, irhamni.. Ya Rahim, irhamni.. Ya Ghafur, ighfirli..” Kita mau mengatakan Ya Vishnu...? Na'udzubillah. Ya Brahma..?? Na'udzubillahi min dzaalik.

Hadza Jaahil..! Jaahil..! ya.. Baarakallahu fiikum.

Maka wajib al-Jarh wa Ta'dil, jarh 'ala majruhin wa Ta'dil ash-Shalihin. Mengkritisi, mentahdzir ummat dari ahlul batil, ahlul jarh, dan merekomendasi, memuji, mengajak ummat kepada ahlu al-Adl, ash-Shalihin. “Apakah kita akan menjadikan al-muslimin, orang-orang muslim yang shalih sama seperti mujrimin (orang yang berdosa, pen)? Ada apa kaliah (kata Allah), bagaimana kalian menghukumi, menilai, menyamakan ini dan itu?” [al-Quran 68:35-36] Sama semua? Abadan, tidak sama ash-Shalihin dengan al-Mujrimin!

Ahlussunnah dengan Ahlul bid'ah tidak sama dan tidak boleh disamakan. Yang menyamakan ini, mensejajarkan, sungguh dia ZHALIM ... ZHALIM ... ZHALIM.

Semoga Allah memberikan bimbingan kepada Syaikh Washiyullah Abbas yang ketika ditanya tentang Zakir Naik, ... ( betul namanya begitu Zakir Naik .. ya.. ) Ditanya: “Bagaimana Syaikh dengan Syaikh Zakir Naik?” Dijawab: “Dia seorang dokter yang belajar Islam. Dia menyeru kepada Al-Quran dan Sunnah .. ya .. dan dia punya kebaikkan yang banyak. Kalau ada kesalahan, kebaikkannya yang banyak itu menutupin ini..”

Manhajnya Sururiyyin..!! Ini, seperti ini adalah manhajnya Muwazanah.. ya .. maka .. “.. Dia (Zakir Naik) punya madrasah, punya sekolah di atas al-Quran dan Sunnah dan manhaj Salaf.” Allahu Akbar!!

Mungkin beliau tidak tahu. Semoga berikutnya nanti Allah beri tahu. Na'am. Ini penting karena rekaman suaranya itu disebarkan sekarang ini, pembelaan terhadap Zakir Naik. Tanya: “Apakah boleh mengambil ilmu dari Zakir Naik ya syaikh?” Dijawab: “Boleh.” Allah naqul ... kita tidak ridha .. kita tidak ridha .. 

Ini masih sebagian saja dari kemungkaran, kebatilan orang tersebut. Maka di zaman seperti ini, antum sudah kenal siapa Sayyid Qutub, siapa Usama bin Ladin ... ya..? siapa Aiman Azh-Zhawahiri .. sudah... Na'am.

Tapi muncul sekarang terus orang-orang baru yang membahayakan ummat, mengajak ummat kepada kehancuran aqidahnya, manhajnya. Maka ya ikhwan, al-Jarh wa Ta'dil memiliki faedah, manfaat yang sangat besar. Untuk diri kita, untuk ummat dan juga untuk si ahlul bid'ah itu sendiri di dunia agar bisa bertaubat, dia cepat-cepat bertaubat atau di akhirat nanti semakin berkurang beban dosa dia karena manusia sedikit yang ikut dia. Na'am. Baarakallahu fiikum.

*Ditraskrip oleh: Majmu'ah Ukhuwah As-Salafiyah

Sumber:
[1] https://youtu.be/lT0Y2pw39fg
[2] https://youtu.be/m3oKGnCVj_s
__________

Klik “JOIN” Channel Telegram
http://bit.ly/ukhuwahsalaf
http://bit.ly/ForumBerbagiFaidah
http://bit.ly/Alfawaaid

#VideoFawaid #alfawaaidnet #televisi #video #kamera #foto #gambarmakhluk

Jumat, 22 April 2016

>>IM YANG MEMULAI PEPERANGAN TERHADAP BANTAHAN ILMIYAH AHLUS SUNNAH

IM YANG MEMULAI PEPERANGAN TERHADAP BANTAHAN ILMIYAH AHLUS SUNNAH

Bismillahirrohmanirrohim. o

IM YANG MEMULAI PEPERANGAN TERHADAP BANTAHAN ILMIYAH AHLUS SUNNAH


📂 Asy-Syaikh Rabi’ bin Hady al-Madkhaly hafizhahullah berkata:
ومحاربة ردود أهل السنة في هذا العصر بدأها الإخوان المسلمون الذين كانوا ينشرون الأقوال الباطلة والعقائد الفاسدة والكتب المضللة والطعون الظالمة في أهل السنة فلما إنبرى بعض أهل السنة لرد أباطيلهم وفتنهم ومكايدهم غرسوا في أذهان الناس الطعن في الرادين وكتب الردود.
ومما يؤسف له أشد الأسف أن نرى بعض أهل السنة يرددون ما غرسه الإخوان المسلمون من الطعن في كتب الردود وإنكار الردود على أهل البدع والفتن والظلال.
🔖 “Peperangan terhadap bantahan-bantahan Ahlus Sunnah di masa ini diawali oleh al-Ikhwanul Muslimun (IM) yang mereka suka menyebarkan berbagai ucapan yang bathil, aqidah-aqidah rusak, kitab-kitab yang menyesatkan, dan celaan-celaan yang zhalim terhadap Ahlus Sunnah.
✊🏻 Jadi ketika Ahlus Sunnah bangkit untuk membantah berbagai kebathilan, fitnah, dan makar-makar mereka, mulailah mereka menanamkan pada pemikiran manusia celaan terhadap orang-orang yang suka membantah dan kitab-kitab yang berisi bantahan.
☝🏻️ Namun termasuk perkara yang sangat menyedihkan adalah kita melihat sebagian Ahlus Sunnah mendengung-dengungkan apa yang ditanamkan oleh al-Ikhwanul Muslimun berupa celaan terhadap kitab-kitab yang berisi bantahan dan mengingkari bantahan-bantahan terhadap ahli bid’ah dan orang-orang yang suka menyebarkan fitnah dan kesesatan.”
📚 Bayan Maa fii Nashihati Ibrahim ar-Ruhaily minal Khalal wal Ikhlal
🌍 Saluran Telegram asy-Syaikh Fawaz bin ‘Ali al-Madkhaly hafizhahullah
⚪️ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Selasa, 19 April 2016

>> (DOWNLOAD AUDIO) DAUROH NASIONAL BANTUL - TUNTUNAN ISLAM DALAM MENJAGA KEUTUHAN HIDUP BERBANGSA DAN BERNEGARA - ASY SYAIKH ALI HUSSEIN ABDULLAH ASY SYARAFI HAFIZHAHULLAH - ASY SYAIKH SHALAH FUTAINI KANTUSY HAFIZHAHULLAH - ASY SYAIKH ZAKARIYA BIN SYU'AIB HAFIZHAHULLAH ( SEMOGA ALLOH JAGA PARA MASYAYIKH SUNNAH HAFIZHAHUMULLAH TETAP ISTIQOMAH DI ATAS AL-HAQ)


Audio KAJIAN ILMIAH AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH
“ASY-SYARI’AH” ke-12, Tahun 1437 H / 2016 M

KAJIAN UMUM:
Hari Ahad, 25 Jumadil Akhir 1437 H / 03 April 2016 M
🕌Di Masjid Agung Bantul – Yogyakarta
Jl. Jenderal Sudirman No.1, Bantul, Kec. Bantul, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta

Dengan Tema:
“TUNTUNAN ISLAM DALAM MENJAGA KEUTUHAN HIDUP BERBANGSA DAN BERNEGARA”

Pembicara:
▫ Asy-Syaikh Ali Hussein Abdullah Asy-Syarafi hafizhahullah
▫ Asy-Syaikh Shalah Futaini Kantusy hafizhahullah
▫ Asy-Syaikh Zakariya bin Syu’aib hafizhahullah

LINK DOWNLOAD :

01 Pembukaan || Ust Ysusuf 

02 Sesi 1 || Asy-Syaikh Ali Hussein Abdullah Asy-Syarafi (Penerjemah al-Ustadz Ruwaifi) || Tuntunan Islam dalam Menangkal Radikalisme Untuk Menjaga Keutuhan Agama dan Negara 

03 Sesi 2 || Asy-Syaikh Ali Hussein Abdullah Asy-Syarafi (Penerjemah al-Ustadz Ruwaifi) || Tuntunan Islam dalam Menangkal Radikalisme Untuk Menjaga Keutuhan Agama dan Negara

04 Sesi 3 || Asy-Syaikh Zakariya bin Syu’aib [Penerjemah Ustadz Abu Mu'awiyah Askary] || Kembali Kepada Ulama Kibar

05 Sesi 4 || Asy-Syaikh Shalah Kantusy [Penerjemah Ustadz Qomar Suaidi] || Akibat Kejahilan Dan Meninggalkan Ilmu

06 Sesi 5 || Asy-Syaikh Shalah Kantusy [Penerjemah Ustadz Qomar Suaidi] || Akibat Kejahilan Dan Meninggalkan Ilmu

07 Penutup || Ust Ysusuf

08 Tambahan_Ucapan Syukur_Syaikh Shalah Kantusy

09 Sholat Maghrib || Asy-Syaikh Shalah Kantusy

10 Sholat 'Isya || Asy-Syaikh Shalah Kantusy

Sumber :
Dipublish Resmi oleh
Channel Daurah Nasional "asy-Syari'ah" Ahlus Sunnah wal Jama'ah 
▶ https://tlgrm.me/daurahnasional 
Dipublikasikan oleh : www.salafyciampeabogor.blogspot.com

Selasa, 12 April 2016

>>IKHWANUL MUSLIMIN PALING KERAS PERMUSUHANNYA TERHADAP AHLUS SUNNAH


asy-Syaikh al-‘Allamah Rabi’ bin Hadi al-Madkhali hafizhahullah,
“Ikhwanul Muslimin (IM) di antara manusia yang paling keras memerangi Ahlus Sunnah, paling keras dalam membuat lari umat dari Ahlus Sunnah, dan paling kuat dalam mengajak kepada kebatilan!!! Wal’iyyadzu billah.”
Syarh ‘Aqidah as-Salaf ash-hab al-Hadits, hal 481
قال الشيخ ربيع حفظه الله في شرح عقيدة السلف أصحاب الحديث ( ص481):
… والإخوان المسلمون من أشد الناس حربًا لأهل السنة وأشد الناس تنفيراً منهم وأشد الناس دعوة للباطل والعياذ بالله..

Sumber : http://www.manhajul-anbiya.net/ikhwanul-muslimin-paling-keras-permusuhannya-terhadap-ahlus-sunnah/

Jumat, 08 April 2016

Kamis, 07 April 2016

[TERBARU 2016]>> [AUDIO] Kajian Ilmiah Ahlus Sunnah Wal Jama’ah “Asy-Syari’ah” Ke-12, Tahun 1437H ~ 2016M


Rekaman Audio Kajian Masjid Agung Manunggal, Bantul – Yogyakarta •• Ahad, 25 Jumadil Akhir 1437H ~ 03.04.2016M
-- Download audio | Mp3 versi 24 Kbps --

[ Pembukaan ]
Bersama Al-Ustadz Yusuf (Yogya)
01. Download Audio di sini


[ Kajian Utama]
Bersama Asy-Syadikh Ali Hussein Asy-Syarafi (Penterjemah: Al-Ustadz Ruwaifi')
Tuntunan Islam dalam Menangkal Radikalisme Untuk Menjaga Keutuhan Agama dan Negara 02. Sesi 1 Download Audio di sini
03. Sesi 2 Download Audio di sini
Bersama Asy-Syaikh Zakariya bin Syu’aib (Penterjemah: Al-Ustadz Askary)
Kembali Kepada Ulama Kibar 04. Sesi 3 Download Audio di sini
Bersama Asy-Syaikh Shalah Kantusy (Penterjemah: Al-Ustadz Qomar Suaidi)
Akibat Kejahilan dan Meninggalkan Ilmu 05. Sesi 4 Download Audio di sini
06. Sesi 5 Download Audio di sini

[ Penutupan]
Bersama Al-Ustadz Yusuf (Yogya)
07. Download Audio di sini

[ Tambahan]
Bersama Asy-Syaikh Shalah Kantusy (Penterjemah: Al-Ustadz Qomar Suaidi)
Ucapan Syukur 08. Download Audio di sini
Shalat Maghrib 08. Download Audio di sini
Shalat 'Isya 08. Download Audio di sini

- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
Sumber: Panitia Kajian Ilmiah Ahlus Sunnah Wal Jama'Ah “Asy-Syari’ah” Ke-12, Tahun 1437H ~ 2016M

Dipublikasikan oleh: WA & Telegram Forum Berbagi Faidah & AlFawaaid•Net
Klik “JOIN” http://bit.ly/ukhuwahsalaf
Klik “JOIN” http://bit.ly/Alfawaaid
Klik “JOIN” http://bit.ly/ForumBerbagiFaidah [FBF]

Diperbolehkan menyebarkan rekaman kajian ini untuk kepentingan da’wah, bukan untuk tujuan komersil. Untuk mengunduh / download sila right click pada link file yang berkenaan dan pilih “Save Link As ...”. Semoga bermanfaat. Baarakallahu fiikum. 
Sumber : http://www.alfawaaid.net/2016/04/audio-kajian-ilmiah-ahlus-sunnah-wal.html

Senin, 28 Maret 2016

>>KAPAN SESEORANG DIKETAHUI SEBAGAI AHLUS SUNNAH WAL JAMA’AH?


Ditanyakan kepada Sahl bin ‘Abdullah At-Tusturi :
“Kapan seseorang itu diketahui bahwa dia itu sebagai Ahlus Sunnah wal Jama’ah?”
Beliau menjawab :
“Jika diketahui pada dirinya 10 kriteria :
1. Tidak meninggalkan Al-Jama’ah.
2. Tidak mencela para shahabat Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam
3. Tidak memberontak terhadap (penguasa) umat ini dengan mengangkat senjata.
4. Tidak mendustakan taqdir.
5. Tidak ragu dalam masalah iman.
6. Tidak berdebat dalam masalah dien.
7. Tidak meninggalkan shalat terhadap jenazah siapa saja yang dalam keadaan berdosa dari kalangan ahlul qiblah.
8. Tidak meninggalkan mengusap atas dua khuf (dalam wudhu’).
9. Tidak meninggalkan shalat berjama’ah di belakang waliyul amri baik yang fajir (jahat dan zhalim) maupunyang adil.

Lihat Syarh Ushul I’tiqad Ahlis Sunnah I/205.
* Demikianlah dalam teks aslinya hanya disebutkan sembilan poin saja.
Sumber : http://www.manhajul-anbiya.net/kapan-seseorang-diketahui-sebagai-ahlus-sunnah-wal-jamaah/


Rabu, 16 Maret 2016

>>[Hasan Al Banna.] TOKOH TOKOH PENYERU PENYATUAN AGAMA


❗👉🏿 Ironi memang, Ketika didapati sebagian muslimin yang menisbatkan dirinya kepada Islam menyambut baik seruan penyatuan agama, paling bersemangat menghadiri seminar seminarnya, serta paling tinggi suarangya. Bahkan mengalahkan Kegigihan orang orang kafir dalam menyuarakannya. Yang menyedihkan, diantara mereka adalah tokoh yang suara nya sangat didengar umat.

▪Ada hikmah dibalik diciptakannya kebatilan itu tampaklah jurang pemisah antara kebenaran dan kebatilan, Islam dan Kufur, serta ketaatan dan kemaksiatan. Dengan itu pula Allah ta'ala jadikan yang hak untuk menghancurkan yang batil.
Allah Berfirman:

بل نقذف بالحق على الباطل فيدمغه فإذا هو زاهق

 Sebenarnya kami melontarkan yang hak kepada yang batil, lalu yang hak itu menghancurkannya, maka dengan serta merta yang batil itu lenyap. (Al Anbiya: 18).

Allah ta'ala telah membongkar niat niatan jahat dan keberadaan para penyokong kebatilan itu seperti dinyatakan dalam firmannya:

وإن منهم لفريقا يلوون ألسنتهم بالكتاب لتحسبوه من الكتاب وما هو من الكتاب ويقولون هو من عند اللّٰه وما هو من عند اللّٰه ويقولون على اللّٰه الكذب وهم يعلمون

 Sesungguhnya diantara mereka ada segolongan yang memutar mutar lidahnya membaca Al kitab, supaya kamu menyangka yang dibacanya itu sebagian Al Kitab, padahal dia bukan dari Al Kitab. Dan mereka mengatakan (Bahwa yang dibacanya itu datang) dari sisi Allah, padahal bukan dari sisi Allah. Mereka berkata dusta terhadap Allah sedang mereka mengetahui. (Al Imran: 78).

▪👉🏿Berikut Ini Akan kami sebutkan orang orang yang terlibat dan giat menyerukan penyatuan agama, baik dari dalam negeri maupun luar negeri, yang mana mayoritas mereka terlanjur mendapatkan gelar tokoh agama. Apa yang kami sebutkan disini tidak bermaksud membatasi, diantara mereka:

1⃣. Jamaludinbin Shafar Al Afgani.

2⃣. Muhammad Abduh bin Hasan At Thurkumani.
Diantara kegigihannya dalam menyebarkan propoganda setan ini, dia dan beberapa orang lainnya termasuk gurunya, Jamaluddin Al Afghani, mendirikan sebuah organisasi di beirut, Yaitu organisasi Persatuan dan pendekatan yang isinya pendekatan antara tiga agama. (Al Ibthal, hal 6).

3⃣. Hasan Al Banna.
Dia pemimpin gerakan Ikhwanul Muslimin yang didirikannya pada abad ke 20 Masehi dimesir, tepatnya Dzulqo'dah 1347H dikota Ismaliyyah, yang sebelumnya berupa Lembaga Pendekatan antara Sunnah dan Syi'ah. Bermula dari gagasan yang dikemukakannya, yaitu Tolong menolong dalam Hal yang kita sepakati, dan saling menghormati (Mutual Respect) dalam hal yang kita berbeda, maka dia mengatakan: PERMUSUHAN KITA DENGAN YAHUDI BUKAN KARENA AGAMA. (Ahdats Shana'ah Tarikh, 1/409, dari Al Ajwibah Al Mufidah, hal.38).
👉🏿 🚫❗Kaidah yang digagasnya ini membuka peluang bagi umat islam untuk masuk aliran Apa saja, baik aliran yang menisbahkan kepada Islam, seperti Rafidhah ataupun selain Islam, seperti yahudi dan Nashrani, sehingga dari Kaidah Syaithaniyyah inilah bertolak propoganda Teologi Pluralis dan Dialog Lintas Agama. (Ushul Wa Qowa'id Fi Al Manhaj As Salafi, hal.18-20).

4⃣. Hasan Bin Abdullah At Turabi (Pimpinan Front Islam Nasional Sudan).
▪Dalam Kaset ceramahnya yang berjudul Ta'dilul Qawanin dia mengatakan, Boleh bagi seorang muslim untuk menjadi seorang Yahudi Atau Nashrani, sepertinya halnya Mereka (Yahudi atau Nashrani) dibolehkan untuk menjadi Muslim. Dikesempatan lain dalam salah satu acara muhadharahnya, dengan tema AD DAULAH BAINA NAZHARIYYAH WA TATHBIQ dia mengatakan, tidak boleh bagi seorang muslim Mengkafirkan Yahudi atau Nashrani. ('isyruna Ma'khadzan 'Ala As Sururiyah, hal 2).

5⃣. Thariq Suwaidan.
Ia berasal dari kuwait, menjadi asisiten dosen di sebuah fakultas teknologi. Ia bergabung dengan gerakan Ikhwanul Muslimin dan menjadi salah seorang da'inya. Kaset kaset ceramah dan buku bukunya dipenuhi dengan propoganda Teologi Pluralis. (Ushul Wa Qowa'id, hal 18-20).

Bersambung...
➖➖➖➖➖➖➖➖
📋 Sumber, Asy Syariah No.10/l/1425H/2004.
🖊 Al Ustadz Abu Hamzah Yusuf Hafizhohullohu
📡 klik Join telegram ⬇
🌍 http://bit.ly/FadhlulIslam
🌐 www.salafymedia.com

Senin, 07 Maret 2016

[VIDEO]>>Hijab Wanita Muslimah

[VIDEO]>>Hijab Wanita Muslimah

video

>>🔥💡💥🌱PARA IMAM AHLI BID'AH LEBIH BERBAHAYA DIBANDING PENGUASA YANG ZHALIM


🔥💡💥🌱PARA IMAM AHLI BID'AH LEBIH BERBAHAYA DIBANDING PENGUASA YANG ZHALIM
📡... Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah berkata:

✊🏻 Para imam ahli bid'ah lebih berbahaya terhadap umat dari pada para pelaku dosa.

👋🏻 Oleh karena itu Nabi shalllallahu 'alaihi was salam memerintahkan untuk memerangi khawarij, namun melarang dari memerangi penguasa yang zhalim."

📚 Kitabul Iman hal. 223

📂 Sumber : Channel Telegram Syaikh Fawwaz al Madkhali hafizhahullah
-----------------
📝 أئمة أهل البدع أخطر من الولاة الظلمة .

▪قال شيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله :

أئمة أهل البدع أضر على الأمة من أهل الذنوب ، ولهذا أمر النبي ﷺ بقتال الخوارج ، ونهى عن قتال الولاة الظلمة .

[كتاب الإيمان ص 223]

⚪ WhatsApp Salafy Indonesia
⏩ Channel Telegram || http://bit.ly/ForumSalafy

Kamis, 03 Maret 2016

>>Apakah syiah sudah masuk ke jajaran pemerintahan dan apa yang perlu dipersiapkan

Apakah syiah sudah masuk ke jajaran pemerintahan dan apa yang perlu dipersiapkan

Tanya:
Afwan ustadz, apakah syiah di Indonesia sudah memasuki ke jajaran pemerintah? Dan apa saja yang kita persiapkan untuk menghadapi mereka? Bolehkah bagi kita untuk mendoakan laknat atas mereka?

Jawab:
Oleh Al Ustadz Ahmad Khodim hafizhahullah

Ikhwati fiddin, a'azzani wa a'azzakumullah, selama pemerintahan kita adalah muslim, yang ada ini yang kita yakini, maka kita mendoakan kebaikan kepada pemerintah kita. Maka sebagian ulama salaf menyatakan "Seandainya aku punya doa yang mustajabah, niscaya aku berikan doa kepada pemerintah atau penguasa". Makanya kita sebagai rakyat, ahlussunnah terkhusus tentunya, mendoakan kebaikan kepada mereka agar supaya dijaga oleh Allah diberi hidayah oleh Allah Subhanahu Wa Ta'ala, pemerintah kita semuanya secara umum, dan juga diberi bithanah yang shalehah, yaitu teman-teman dekat yang baik. Berharap kepada Allah dan banyak berdoa, wallahu a'lam.

Dan tidak boleh kita seperti khawarij, berbicara diatas mimbar-mibar, yang memerintah kita demonstrasi, dan memberontak, tidak boleh. Kondisi sekarang, tidak boleh, ini fatwa para ulama ahlussunnah.

Download Audio disini Tags: , , ,

About : TIS

author
TIS (Thalab Ilmu Syar'i) Forum Ikhwan Salafiyyin Belajar Ilmu Syar'i. (Dibimbing Oleh: Ustadz Abu Muawiyah Askari hafizhahulloh)

>>[AUDIO] FENOMENA LGBT DAN PENYEBAB HANCURNYA KAUM LUTH

[AUDIO] FENOMENA LGBT DAN PENYEBAB HANCURNYA KAUM LUTH


REKAMAN KAJIAN ILMIYAH MAKASSAR – SULAWESI SELATAN

Bersama : Al Ustadz Abu Hamzah Yusuf al-Atsary hafizhohulloh
(Pengasuh Ponpes Daarul Atsar Al-Islami Tasikmalaya)

==============

Sabtu, 11 Jumadal 'Ula 1437H / 20 Februari 2016M
Taushiyyah Ba'da Subuh - Peran Pemuda Dalam Dakwah di Masjid Al-Lathif P.K. VII
[01:00:17] - Download Audio Disini

Masjid Jami' Al Muamalah, Blok L - BTP

"FENOMENA LGBT DAN PENYEBAB HANCURNYA KAUM LUTH"
Sesi 1 [01:18:29] - Download Audio Disini
Sesi 2 [00:30:51] - Download Audio Disini
Sesi 3 [00:32:02] - Download Audio Disini

Taushiyyah Ba'da Maghrib - Sebab-sebab Perpecahan Dalam Islam di Masjid Darun Na'im Antang [00:45:40] - Download Audio Disini

>>>>>>

Ahad, 12 Jumadal 'Ula 1437H / 21 Februari 2016M
Taushiyyah Ba'da Subuh - Jagalah Dirimu dan Keluargamu Dari Api Neraka di Masjid Jannatul Iman Toddopuli 6 [00:39:47] - Download Audio Disini

Masjid Jami' Al Muamalah, Blok L - BTP
"RADIKALISME DAN LIBERALISME ANCAMAN BAGI UMAT DAN NEGARA"
Sesi 1 [01:26:26] - Download Audio Disini
Sesi 2 [00:28:22] - Download Audio Disini
Sesi 3 [00:34:34] - Download Audio Disini

***

Sumber: http://salafymakassar.net/audio-dauroh-makassar-11-12-jumadal-ula-1437h/

Selasa, 01 Maret 2016

>> MEMBONGKAR KEDOK JAMA'AH TABLIGH

MEMBONGKAR KEDOK JAMA'AH TABLIGH

 
Al-Ustadz Ruwaifi’ bin Sulaimi, Lc

Kelompok tabligh atau yang lebih dikenal sebagai Jamaah Tabligh mungkin sudah sangat akrab di telinga masyarakat. Lahiriahnya, kelompok ini getol mendakwahkan keutamaan amalan-amalan tertentu dan mengajak kaum muslimin untuk senantiasa memakmurkan masjid. Namun, di balik itu mereka memiliki banyak penyimpangan yang membahayakan akidah.

Jamaah Tabligh tentu bukan nama yang asing lagi bagi masyarakat kita. Lebih-lebih bagi mereka yang menggeluti dunia dakwah. Dengan menghindari ilmu-ilmu fikih dan akidah yang sering dituding sebagai ‘biang pemecah belah umat’, membuat dakwah mereka sangat populer dan mudah diterima masyarakat berbagai lapisan.

Bahkan, saking populernya, apabila ada seseorang yang berpenampilan mirip mereka atau kebetulan mempunyai ciri-ciri yang sama dengan mereka, biasanya akan ditanya, “Mas, Jamaah Tabligh, ya?” atau “Mas, karkun, ya?”

Yang tragis, jika ada yang berpenampilan serupa meski bukan dari kalangan mereka, kemudian langsung dihukumi sebagai Jamaah Tabligh. bagaimanakah hakikat jamaah yang berkiblat ke India ini? Kajian kali ini adalah jawabannya.

Pendiri Jamaah Tabligh 

Jamaah Tabligh didirikan oleh seorang Sufi dari tarekat Jisytiyah yang berakidah Maturidiyah[1] dan bermazhab fikih Hanafi. Ia bernama Muhammad Ilyas bin Muhammad Isma’il al-Hanafi ad-Diyubandi al-Jisyti al-Kandahlawi kemudian ad-Dihlawi.

Al-Kandahlawi adalah nisbat kepada Kandahlah, sebuah desa yang terletak di daerah Sahranfur. Adapun ad-Dihlawi adalah nisbat kepada Dihli (New Delhi, -red.), ibukota India. Di tempat dan negara inilah, markas gerakan Jamaah Tabligh berada. Adapun ad-Diyubandi adalah nisbat kepada Diyuband, yaitu madrasah terbesar bagi penganut mazhab Hanafi di Semenanjung India. Sementara itu, al-Jisyti adalah nisbat kepada tarekat al-Jisytiyah, yang didirikan oleh Mu’inuddin al-Jisyti.

Muhammad Ilyas dilahirkan pada tahun 1303 H dengan nama asli Akhtar Ilyas. Ia meninggal pada 11 Rajab 1363 H. (Bis Bri Musliman, hlm. 583, Sawanih Muhammad Yusuf, hlm. 144—146, dinukil dari Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu An Tushahhah, hlm. 2)

Latar Belakang Berdirinya Jamaah Tabligh 

Asy-Syaikh Saifurrahman bin Ahmad ad-Dihlawi mengatakan, ”Ketika Muhammad Ilyas melihat mayoritas orang Meiwat (suku-suku yang tinggal di dekat Delhi, India) jauh dari ajaran Islam, berbaur dengan orang-orang Majusi para penyembah berhala Hindu, bahkan memakai nama-nama mereka, dan tidak ada lagi keislaman yang tersisa selain hanya nama dan keturunan, serta kebodohan yang kian merata, tergeraklah hati Muhammad Ilyas. Pergilah ia kepada syaikhnya dan syaikh tarekatnya, seperti Rasyid Ahmad al-Kanhuhi dan Asyraf Ali at-Tahanawi untuk membicarakan masalah ini. Ia pun akhirnya mendirikan gerakan tabligh di India atas perintah dan arahan dari para syaikhnya tersebut.” (Nazhrah ‘Abirah I’tibariyah Haulal Jama’ah at-Tablighiyah, hlm. 7—8, dinukil dari kitab Jama’atut Tabligh Aqa’iduha wa Ta’rifuha, karya Sayid Thaliburrahman, hlm. 19)

Adalah hal yang ma’ruf di kalangan tablighiyin (para pengikut jamaah tabligh, -red.) bahwa Muhammad Ilyas mendapatkan tugas dakwah tabligh ini setelah kepergiannya ke makam Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 3)

Markas Jamaah Tabligh 

Markas besar mereka berada di Delhi, tepatnya di daerah Nizhamuddin. Markas kedua berada di Raywind, sebuah desa di kota Lahore (Pakistan). Markas ketiga berada di kota Dhaka (Banglades). Yang menarik, pada markas-markas mereka yang berada di daratan India itu, terdapat hizib (rajah) yang berisikan surat al-Falaq dan an-Nas, nama Allah subhanahu wa ta’ala yang agung, dan nomor 2-4-6-8 berulang 16 kali dalam bentuk segi empat, yang dikelilingi beberapa kode yang tidak dimengerti.[2] (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 14)

Yang lebih mengenaskan, masjid mereka di kota Delhi yang menjadi markas mereka, di belakangnya terdapat empat buah kuburan. Ini menyerupai orang-orang Yahudi dan Nasrani yang mereka menjadikan kuburan para nabi dan orang-orang saleh mereka sebagai masjid. Padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat orang-orang yang menjadikan kuburan sebagai masjid, bahkan mengabarkan bahwa mereka adalah sejelek-jelek makhluk di sisi Allah subhanahu wa ta’ala. (al-Qaulul Baligh fit Tahdziri min Jama’atit Tabligh, karya asy-Syaikh Hamud at-Tuwaijiri, hlm. 12)

Asas dan Landasan Jamaah Tabligh 

Jamaah Tabligh mempunyai suatu asas dan landasan yang sangat teguh mereka pegang, bahkan cenderung berlebihan. Asas dan landasan ini mereka sebut dengan al-ushulus sittah (enam landasan pokok) atau ash-shifatus sittah (sifat yang enam), dengan rincian sebagai berikut.

Sifat Pertama: Merealisasikan Kalimat Thayibah Laa Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah 

Kritik: Mereka menafsirkan makna Laa Ilaha Illallah dengan “mengeluarkan keyakinan yang rusak tentang sesuatu dari hati kita dan memasukkan keyakinan yang benar tentang Dzat Allah, bahwa Dialah Sang Pencipta, Maha Pemberi Rezeki, Maha Mendatangkan mudarat dan manfaat, Maha Memuliakan dan Menghinakan, Maha Menghidupkan dan Mematikan”. Kebanyakan pembicaraan mereka tentang tauhid hanya berkisar pada tauhid rububiyah ini. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 4)

Padahal makna Laa Ilaha Illallah sebagaimana diterangkan para ulama adalah “Tiada sesembahan yang berhak diibadahi melainkan Allah.” (Fathul Majid, karya asy-Syaikh Abdurrahman bin Hasan alusy Syaikh, hlm. 52—55)

Adapun makna merealisasikannya adalah merealisasikan tiga jenis tauhid; uluhiyah, rububiyah, dan asma wash shifat (al-Quthbiyah Hiyal Fitnah Fa’rifuha, karya Abu Ibrahim Ibnu Sulthan al-‘Adnani, hlm. 10). 

Asy-Syaikh Abdurrahman bin Hasan juga menyatakan, “Merealisasikan tauhid artinya membersihkan dan memurnikan tauhid (dengan tiga jenisnya, –pen.) dari kesyirikan, bid’ah, dan kemaksiatan.” (Fathul Majid, hlm. 75) 

Oleh karena itu, asy-Syaikh Saifurrahman bin Ahmad ad-Dihlawi mengatakan bahwa di antara ciri khas Jamaah Tabligh dan para pemukanya adalah apa yang sering dikenal dari mereka bahwa mereka adalah orang-orang yang mengikrarkan tauhid. Namun, tauhid mereka tidak lebih dari tauhid kaum musyrikin Quraisy Makkah, yaitu hanya berkisar pada tauhid rububiyah saja, serta kental dengan warna-warna tasawuf dan filsafat. Adapun tauhid uluhiyah dan ibadah, mereka sangat kosong dari itu. Bahkan, dalam hal ini, mereka termasuk golongan orang-orang musyrik. Untuk tauhid asma wash shifat, mereka berada dalam lingkaran Asya’irah dan Maturidiyah, kepada Maturidiyah mereka lebih dekat. (Nazhrah ‘Abirah I’tibariyah Haulal Jama’ah at-Tablighiyah, hlm. 46)

Sifat Kedua: Shalat dengan Penuh Kekhusyukan dan Rendah Diri 

Kritik: Asy-Syaikh Hasan Janahi berkata, “Demikianlah perhatian mereka pada shalat dan kekhusyukannya. Akan tetapi, di sisi lain mereka sangat buta tentang rukun-rukun shalat, kewajibankewajibannya, sunnah-sunnahnya, hukum sujud sahwi, dan perkara fikih lainnya yang berhubungan dengan shalat dan thaharah (bersuci). Tablighi (pengikut Jamaah Tabligh, –red.) tidak mengetahui hal-hal tersebut kecuali hanya segelintir orang dari mereka.” (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an-Tushahhah, hlm. 5—6)

Sifat ketiga: Keilmuan yang Ditopang dengan Zikir[3] 

Kritik: Mereka membagi ilmu menjadi dua bagian: ilmu masail dan ilmu fadhail. Ilmu masail, menurut mereka, adalah ilmu yang dipelajari di negeri masing-masing. Adapun ilmu fadhail adalah ilmu yang dipelajari pada ritual khuruj (lihat penjelasan sifat keenam, -red.) dan majelis-majelis tabligh. Jadi, yang mereka maksudkan dengan ilmu adalah sebagian dari fadhail amal (amalan-amalan utama, pen.) dan dasar-dasar pedoman Jamaah (secara umum), seperti sifat yang enam dan sejenisnya. Hampir-hampir tidak ada lagi selain itu.

Orang-orang yang bergaul dengan mereka tidak bisa memungkiri keengganan mereka untuk menimba ilmu agama dari para ulama, dan minimnya mereka dari buku-buku pengetahuan agama Islam. Bahkan, mereka berusaha menghalangi orang-orang yang mencintai ilmu dan menjauhkan mereka dari buku-buku agama serta para ulamanya. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 6 dengan ringkas)

Sifat Keempat: Menghormati Setiap Muslim 

Kritik: Sesungguhnya Jamaah Tabligh tidak mempunyai batasan-batasan tertentu dalam merealisasikan sifat keempat ini, khususnya dalam masalah al-wala (kecintaan) dan al-bara (kebencian). Demikian pula perilaku mereka yang bertentangan dengan kandungan sifat keempat ini.

Mereka memusuhi orang-orang yang menasihati mereka atau yang berpisah dari mereka karena beda pemahaman, walaupun orang tersebut ‘alim rabbani (ulama yang lurus di atas kebenaran). Memang, hal ini tidak terjadi pada semua tablighiyin, tetapi inilah yang disorot oleh kebanyakan orang tentang mereka. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 8)

Sifat Kelima: Memperbaiki Niat 

Kritik: Tidak diragukan lagi bahwa memperbaiki niat termasuk pokok agama dan keikhlasan adalah porosnya. Akan tetapi, semua itu membutuhkan ilmu. Karena Jamaah Tabligh adalah orang-orang yang minim ilmu agamanya, maka banyak pula kesalahan mereka dalam merealisasikan sifat kelima ini. Oleh karena itu, engkau dapati mereka biasa shalat di masjid-masjid yang dibangun di atas kuburan. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 9)

Sifat Keenam: Dakwah dan Khuruj di Jalan Allah subhanahu wa ta’ala 

Kritik: Cara merealisasikannya adalah dengan menempuh khuruj (keluar untuk berdakwah, –pen.) bersama Jamaah Tabligh, empat bulan untuk seumur hidup, 40 hari pada tiap tahun, tiga hari setiap bulan, atau dua kali berkeliling pada tiap minggu. Yang pertama dengan menetap pada suatu daerah dan yang kedua dengan cara berpindah-pindah dari suatu daerah ke daerah yang lain. Hadir pada dua majelis ta’lim setiap hari, majelis ta’lim pertama diadakan di masjid sedangkan yang kedua diadakan di rumah. Meluangkan waktu 2,5 jam setiap hari untuk menjenguk orang sakit, mengunjungi para sesepuh dan bersilaturahmi, membaca satu juz al-Qur’an setiap hari, memelihara zikir-zikir pagi dan sore, membantu para jamaah yang khuruj, dan i’tikaf pada setiap malam Jum’at di markas.

Sebelum melakukan khuruj, mereka selalu diberi hadiah berupa konsep berdakwah (ala mereka, –pen.) yang disampaikan oleh salah seorang anggota jamaah yang berpengalaman dalam hal khuruj. (Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 9)

Asy-Syaikh Dr. Shalih bin Fauzan al-Fauzan berkata, “Khuruj di jalan Allah subhanahu wa ta’ala adalah khuruj untuk berperang. Adapun apa yang sekarang mereka (Jamaah Tabligh, –pen.) sebut dengan khuruj, maka ini adalah bid’ah. Belum pernah ada (contoh) dari salaf tentang keluarnya seseorang untuk berdakwah di jalan Allah subhanahu wa ta’ala yang harus dibatasi dengan jumlah hari-hari tertentu. Bahkan, hendaknya seseorang berdakwah sesuai dengan kemampuan tanpa dibatasi dengan jamaah tertentu, dibatasi empat puluh hari, kurang atau lebih.” (Aqwal ‘Ulama as-Sunnah fi Jama’atit Tabligh, hlm. 7)

Asy-Syaikh Abdurrazzaq ‘Afifi berkata, “Khuruj mereka ini bukan di jalan Allah subhanahu wa ta’ala, tetapi di jalan Muhammad Ilyas. Mereka tidak berdakwah kepada al-Qur’an dan as-Sunnah, tetapi berdakwah kepada (pemahaman) Muhammad Ilyas, syaikh mereka yang ada di Banglades.” (Aqwal ‘Ulama as-Sunnah fi Jama’atit Tabligh, hlm. 6)

Akidah Jamaah Tabligh dan Para Tokohnya 

Jamaah Tabligh dan para tokohnya adalah orang-orang yang memiliki banyak kerancuan dalam hal akidah[4].

Demikian pula kitab referensi utama mereka, Tablighi Nishab atau Fadhail A’mal karya Muhammad Zakariya al-Kandahlawi, adalah kitab yang penuh dengan kesyirikan, bid’ah, dan khurafat.

Di antara sekian banyak kesesatan mereka dalam masalah akidah adalah[5]:
  1. Keyakinan tentang wihdatul wujud (bahwa Allah subhanahu wa ta’ala menyatu dengan alam ini). (kitab Tablighi Nishab, 2/407, bab “Fadhail Shadaqat”, cet. Idarah Nasyriyat Islam Urdu Bazar, Lahore)
  2. Sikap berlebihan terhadap orang-orang saleh dan keyakinan bahwa mereka mengetahui ilmu gaib. (Fadhail A’mal, bab “Fadhail Zikir”, hlm. 468—469, dan hlm. 540—541, cet. Kutub Khanat Faidhi, Lahore)
  3. Tawasul dengan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam (setelah beliau wafat) dan kepada selain beliau, serta berlebihan dalam hal ini. (Fadhail A’mal, bab “Shalat”, hlm. 345, dan bab “Fadhail Zikir”, hlm. 481—482, cet. Kutub Khanat Faidhi, Lahore)
  4. Keyakinan bahwa para syaikh Sufi dapat menganugerahkan berkah dan ilmu laduni. ( Fadhail A’mal, bab “Fadhail Qur’an”, hlm. 202—203, Kutub Khanat Faidhi, Lahore)
  5. Keyakinan bahwa seseorang bisa mempunyai ilmu kasyaf, yakni bisa menyingkap segala sesuatu dari perkara gaib atau batin. (Fadhail A’mal, bab “Zikir”, hlm. 540—541, cet. Kutub Khanat Faidhi, Lahore)
  6. Hidayah dan keselamatan hanya bisa diraih dengan mengikuti tarekat Rasyid Ahmad al-Kanhuhi (Shaqalatil Qulub, hlm. 190). Oleh karena itu, Muhammad Ilyas, sang pendiri Jamaah Tabligh, berbai’at kepada tarekat Jisytiyah pada 1314 H, bahkan terkadang ia bangun malam semata-mata untuk melihat wajah syaikhnya tersebut. (Kitab Sawanih Muhammad Yusuf, hlm. 143, dinukil dari Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 2)
  7. Saling berbai’at terhadap pimpinan mereka di atas empat tarekat sufi: Jisytiyah, Naqsyabandiyah, Qadiriyah, dan Sahruwardiyah. (ad-Da’wah fi Jaziratil ‘Arab, karya asy-Syaikh Sa’d al-Hushain, hlm. 9—10, dinukil dari Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, 12)
  8. Keyakinan tentang keluarnya tangan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari kubur beliau untuk berjabat tangan dengan asy-Syaikh Ahmad ar-Rifa’i. (Fadhail A’mal, bab “Fadhail ash-Shalati ‘alan Nabi”, hlm. 19, cet. Idarah Isya’at Diyanat Anarkli, Lahore)
  9. Kebenaran kaidah bahwa segala sesuatu yang menyebabkan permusuhan, perpecahan, atau perselisihan—walaupun hal itu benar—maka harus dibuang sejauh-jauhnya dari manhaj Jamaah. (al-Quthbiyah Hiyal Fitnah Fa’rifuha, hlm. 10)
  10. Keharusan untuk taklid. (Zikir wa I’tikaf Key Ahmiyat, karya Muhammad Zakariya al-Kandahlawi, hlm. 94, dinukil dari Jama’atut Tabligh ‘Aqaiduha wa Ta’rifuha, hlm. 70)
  11. Banyaknya cerita khurafat dan hadits-hadits lemah/palsu dalam kitab Fadhail A’mal Di antaranya adalah yang disebutkan oleh asy-Syaikh Hasan Janahi dalam kitabnya, Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 46—47 dan hlm. 50—52.
Bahkan, cerita-cerita khurafat dan hadits-hadits palsu inilah yang mereka jadikan sebagai bahan utama untuk berdakwah. Wallahul musta’an.

Fatwa Para Ulama tentang Jamaah Tabligh[6]
  1. Asy-Syaikh al-’Allamah Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah berkata, “Siapa saja yang berdakwah di jalan Allah subhanahu wa ta’ala bisa disebut ‘mubaligh’, (artinya: Sampaikan apa yang datang dariku [Rasulullah], walaupun hanya satu ayat).
Akan tetapi, Tabligh India yang dikenal dewasa ini mempunyai sekian banyak khurafat, bid’ah, dan kesyirikan. Oleh karena itu, tidak boleh khuruj bersama mereka selain seorang yang berilmu, yang keluar (khuruj) bersama mereka dalam rangka mengingkari (kebatilan mereka) dan mengajarkan ilmu kepada mereka. Adapun khuruj semata-mata ikut dengan mereka, maka tidak boleh.”
  1. Asy-Syaikh Dr. Rabi’ bin Hadi al-Madkhali berkata[7], “Semoga Allah subhanahu wa ta’ala merahmati asy-Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz (atas pengecualian beliau tentang bolehnya khuruj bersama Jamaah Tabligh untuk mengingkari kebatilan mereka dan mengajarkan ilmu kepada mereka, –pen.), karena jika mereka mau menerima nasihat dan bimbingan dari ahlul ilmi, tidak akan ada rasa keberatan untuk khuruj bersama mereka.
Namun, kenyataannya mereka tidak mau menerima nasihat dan tidak mau rujuk dari kebatilan karena kuatnya fanatisme dan kuatnya mengikuti hawa nafsu. Jika mereka benar-benar menerima nasihat dari ulama, niscaya mereka telah meninggalkan manhaj yang batil itu dan akan menempuh jalan ahli tauhid dan Ahlus Sunnah. Nah, jika demikian permasalahannya, tidak boleh keluar (khuruj) bersama mereka sebagaimana manhaj as-salafush shalih yang berdiri di atas al-Qur’an dan as-Sunnah dalam hal tahdzir (peringatan) terhadap ahlul bid’ah dan peringatan untuk tidak bergaul serta duduk bersama mereka.

Hal itu (tidak bolehnya khuruj bersama mereka secara mutlak, –pen.) karena (perbuatan tersebut) termasuk memperbanyak jumlah mereka dan membantu menyebarkan kesesatan. Ini adalah penipuan terhadap Islam dan kaum muslimin, serta bentuk partisipasi bersama mereka dalam hal dosa dan kekejian. Lebih-lebih lagi, mereka saling berbai’at di atas empat tarekat Sufi yang padanya terdapat keyakinan hulul, wihdatul wujud, kesyirikan, dan kebid’ahan.”
  1. Asy-Syaikh al-‘Allamah Muhammad bin Ibrahim Alusy Syaikh[8] rahimahullah berkata, “Organisasi ini (Jamaah Tabligh, –pen.) tidak ada kebaikan padanya. Sungguh, ia adalah organisasi bid’ah dan sesat. Dengan membaca buku-buku mereka, benar-benar kami dapati kesesatan, bid’ah, ajakan kepada peribadatan terhadap kubur-kubur dan kesyirikan, sesuatu yang tidak bisa dibiarkan. Oleh karena itu—insya Allah— kami akan membantah dan membongkar kesesatan serta kebatilannya.”
  2. Asy-Syaikh al-Muhaddits Muhammad Nashiruddin al-Albani rahimahullah berkata, “Jamaah Tabligh tidaklah berdiri di atas manhaj al-Qur’an dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam serta pemahaman as-salafus shalih.”
Beliau juga berkata, “Dakwah Jamaah Tabligh adalah dakwah Sufi modern yang semata-mata berorientasi kepada akhlak. Adapun pembenahan terhadap akidah masyarakat, sedikit pun tidak mereka lakukan karena—menurut mereka—bisa menyebabkan perpecahan.”

Beliau juga berkata, “Jamaah Tabligh tidak mempunyai prinsip keilmuan. Mereka adalah orang-orang yang selalu berubah-ubah dengan perubahan yang luar biasa, sesuai dengan situasi dan kondisi yang ada.”
  1. Asy-Syaikh al-’Allamah Abdurrazzaq ‘Afifi[9] rahimahullah berkata, “Kenyataannya, mereka adalah ahlul bid’ah yang menyimpang dan orang-orang tarekat Qadiriyah serta lainnya. Khuruj mereka bukanlah di jalan Allah subhanahu wa ta’ala, tetapi di jalan Muhammad Ilyas. Mereka tidak berdakwah kepada al-Qur’an dan as-Sunnah, tetapi kepada Muhammad Ilyas, syaikh mereka di Banglades.”
Demikianlah selayang pandang tentang hakikat Jamaah Tabligh, semoga menjadi nasihat dan peringatan bagi pencari kebenaran. 

Wallahul muwaffiq wal hadi ila aqwamith thariq.



[1] Para pengikut Abu Manshur al-Maturidi yang menafikan (menolak) sebagian nama dan sifat Allah subhanahu wa ta’ala. Mereka membatasi sifat Allah subhanahu wa ta’ala hanya tiga belas. (ed)
[2] Hal semacam ini sangat dilarang dalam agama menurut kesepakatan ulama. Memang, terdapat perbedaan pendapat jika tamimah atau ‘rajah’ tersebut dibuat hanya dari ayat al-Qur’an. Namun, yang kuat, hal ini tetap tidak diperbolehkan menurut banyak sahabat dan ulama yang setelah mereka. (- red.)
[3] Di antara zikir mereka adalah mengucapkan kalimat syahadat secara terpisah. Laa ilaaha dibaca sekian kali secara tersendiri, setelah itu baru membaca illallah dengan jumlah yang sama. Ini jelas bertentangan dengan petunjuk Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak merealisasikan kandungan tauhid dalam kalimat tersebut. (-red.)
[4] Untuk lebih rincinya, lihat kitab Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 17—24.
[5] Untuk lebih rincinya, lihat kitab Jama’atut Tabligh Mafahim Yajibu an Tushahhah, hlm. 31—58.
[6] Dinukil dari Aqwal ‘Ulama as-Sunnah fi Jama’atit Tabligh, asy-Syaikh Dr. Rabi’ bin Hadi al-Madkhali, hlm. 2, 5, 6.
[7] Beliau pernah menjabat sebagai Ketua Jurusan As-Sunnah, Fakultas Hadits, Universitas Islam Madinah.
[8] Beliau adalah Mufti Kerajaan Saudi Arabia sebelum asy-Syaikh Abdul ‘Aziz bin Baz rahimahullah.
[9] Beliau pernah menjadi anggota Haiah (Lembaga) Kibarul Ulama Saudi Arabia.