Kamis, 13 Maret 2014

>>>Ibrah ” Para Petani dan Tuan-Tuan Kebun “

(((www.salafyciampeabogor.blogspot.com)))
Al-Ustadz Abu Muhammad Harits
bagian ke-2
Demikianlah keadaan mereka. Di malam hari mereka sudah berencana untuk tidak memberi bagian sedikit pun kepada orang-orang yang miskin. Esok paginya, justru mereka sendiri yang menuai kerugian dan penyesalan. Tidak ada sisa yang dapat diharapkan dari kebun yang mereka rawat selama ini. Renungkanlah, bagaimana Allah Subhanahu wata’ala membalas rencana dan niat buruk mereka.
Kandungan Kisah
Kisah ini adalah sebuah perumpamaan yang dibuat oleh Allah Subhanahu wata’ala untuk orangorang kafir Quraisy. Allah Subhanahu wata’ala telah memberi mereka nikmat yang sangat besar dengan mengutus Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam kepada mereka. Tetapi, mereka menerimanya dengan sikap mendustakan, menolak, bahkan memerangi beliau. Itulah sebabnya Allah Subhanahu wata’ala mengatakan, “Sesungguhnya Kami menguji mereka sebagaimana Kami telah menguji para pemilik kebun, ketika mereka bersumpah bahwa mereka pasti akan memetik (hasil) nya di pagi hari.”Allah Subhanahu wata’ala berfirman bahwa sesungguhnya Dia telah menguji orangorang yang mendustakan kebaikan ini. Allah Subhanahu wata’ala memberi tempo kepada mereka dan memperbanyak mereka apa saja yang Dia kehendaki, berupa harta, anak, usia, dan lain-lain yang sesuai dengan hawa nafsu mereka. Tetapi itu bukan karena kemuliaan mereka di sisi Allah Subhanahu wata’ala, melainkan sebagai istidraj buat mereka dari arah yang tidak mereka sadari.
Jadi, tertipunya mereka dengan hal-hal tersebut sama seperti tertipunya para pemilik kebun tersebut, yaitu orangorang yang memiliki usaha bersama dalam kebun itu. Di saat kebun itu mulai ranum buahnya dan tumbuh pohonpohonnya serta tiba waktu panennya; dan mereka merasa yakin bahwa kebun itu di bawah kekuasaan serta sesuai dengan aturan mereka. Tidak pula ada yang menghalangi mereka memetik (hasil) kebun itu. Mereka pun bersumpah tanpa istitsna(mengucapkan Insya Allah, -red.) bahwa mereka pasti benar-benar akan memetik hasilnya di pagi hari. Mereka tidak sadar bahwa Allah Subhanahu wata’ala senantiasa mengawasi mereka. Bahkan, azab Allah Subhanahu wata’ala akan menggantikan mereka pada kebun itu dan mendahului mereka menuju kebun tersebut. Allah Subhanahu wata’ala berfirman dalam surat al-Qalam ayat 19—33,
فَطَافَ عَلَيْهَا طَائِفٌ مِّن رَّبِّكَ
Lalu kebun itu diliputi malapetaka (yang datang) dari Rabbmu.
Maksudnya, azab yang menimpa kebun itu datang pada malam hari;
وَهُمْ نَائِمُونَ
Ketika mereka sedang tidur,”
lalu menghancurkan dan merusaknya. Firman Allah Subhanahu wata’ala,
فَأَصْبَحَتْ كَالصَّرِيمِ
Maka jadilah kebun itu hitam seperti malam yang gelap gulita,
pohon-pohon dan buah-buahannya musnah serta kering, dalam keadaan mereka tidak mengetahui kejadian yang menyakitkan ini. Pagi harinya, mereka saling memanggil untuk berangkat memetikhasil kebun mereka. Sebagian dari mereka berkata kepada yang lain (sebagaimana dalam firman Allah Subhanahu wata’ala),
أَنِ اغْدُوا عَلَىٰ حَرْثِكُمْ إِن كُنتُمْ صَارِمِينَ () فَانطَلَقُوا
Pergilah di waktu pagi (ini) ke kebunmu jika kamu hendak memetik buahnya.
Maka pergilah mereka, menuju kebun itu,
وَهُمْ يَتَخَافَتُونَ
Dalam keadaan saling berbisikbisik,”
sesama mereka, tanpa didengar oleh orang lain. Kemudian Allah Subhanahu wata’ala menerangkan apa yang dibisikkan oleh mereka dengan sesama mereka,
أَن لَّا يَدْخُلَنَّهَا الْيَوْمَ عَلَيْكُم مِّسْكِينٌ
Pada hari ini janganlah ada seorang miskin pun masuk ke dalam kebunmu.”
Artinya, berangkatlah lebih pagi sebelum orang-orang bertebaran. Janganlah kamu memberi kesempatan orang-orang fakir dan miskin ikut masuk ke kebun itu bersama kamu. Karena besarnya ketamakan dan kekikiran mereka, mereka saling berbisik dan mengucapkan kalimat seperti ini, khawatir kalau ada orang yang mendengarnya lalu menyampaikannya kepada orang-orang miskin. Firman Allah Subhanahu wata’ala,
وَغَدَوْا
Dan berangkatlah mereka di pagi hari,
dalam keadaan yang sangat buruk ini, yaitu kaku, kasar, dan tidak mempunyai belas kasih sayang.
عَلَىٰ حَرْدٍ قَادِرِينَ
Dengan niat menghalangi (orangorang miskin) padahal mereka mampu (menolongnya),”
yaitu untuk menahan dan menghalangi hak Allah Subhanahu wata’ala, sambil merasa yakin akan kemampuan mereka bahwa mereka pasti akan memetik hasil kebun mereka. Firman AllahSubhanahu wata’ala,
فَلَمَّا رَأَوْهَا
Tatkala mereka melihat kebun itu,
sebagaimana keadaan yang disebutkan oleh Allah Subhanahu wata’ala, yaitu bagai malam yanggelap gulita;
قَالُوا
Mereka berkata,
dengan penuh rasa heran dan goncang;
إِنَّا لَضَالُّونَ
Sesungguhnya kita benar-benar orang-orang yang sesat (jalan);
yakni tersesat dari kebun itu, mungkin itu kebun lain (bukan milik mereka). Tetapi, setelah mereka memastikan itulah kebun yang mereka tuju, muncullah kesadaran (akal) mereka, lalu mereka berkata (sebagaimana dalam ayat),
بَلْ نَحْنُ مَحْرُومُونَ
Bahkan kita dihalangi,”
dari kebun ini (untuk memetik hasilnya). Akhirnya, mereka menyadari bahwa itu adalah sebuah hukuman, maka,
قَالَ أَوْسَطُهُمْ
Berkatalah seorang yang paling baik pikirannya di antara mereka,
yakni paling adil (lurus) dan paling baik jalan (hidupnya),
أَلَمْ أَقُل لَّكُمْ لَوْلَا تُسَبِّحُونَ
Bukankah aku telah mengatakan kepadamu, hendaklah kamu bertasbih (kepada Rabbmu)?
Artinya, mengapa kalian tidak bertasbih menyucikan Allah Subhanahu wata’ala dari segala sesuatu yang tidak layak bagi- Nya, bersyukur kepada-Nya atas kenikmatan yang telah dilimpahkan-Nya kepada kalian? Termasuk di sini ialah menyucikan Allah Subhanahu wata’ala dari anggapan bahwa kemampuan yang ada pada diri kamu itu adalah sesuatu yang bebas berdiri sendiri (lepas dari kekuasaan Allah Subhanahu wata’ala). Mengapakah kamu tidak mengucapkan;
إِنْ شَاءَ اللهُ
Jika Allah menghendaki,” dan menjadikan kehendakmu mengikuti (kehendak) Allah Subhanahu wata’ala? (Kalau kamu berbuat demikian), tentu tidak akan terjadi apa yang telah menimpamu. Mereka pun berkata (dalam ayat),
سُبْحَانَ رَبِّنَا إِنَّا كُنَّا ظَالِمِينَ
Mahasuci Rabb kami, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang zalim.
Artinya, mereka memperbaiki (sikap mereka) sesudah itu, tetapi setelah kebun mereka hancur ditimpa oleh azab yang tidak akan terangkat lagi. Itulah sebuah ketaatan yang tidak ada gunanya setelah turunnya azab. Namun, mudah-mudahan tasbih dan pengakuan mereka bahwa mereka telah berbuat zalim, berguna bagi mereka untuk meringankan dosa serta menjadi tobat bagi mereka. Sebab itulah, mereka menyesal dengan penyesalan yang sangat dalam. Firman Allah Subhanahu wata’ala,
فَأَقْبَلَ بَعْضُهُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ يَتَلَاوَمُونَ
Lalu sebagian mereka menghadapi sebagian yang lain seraya cela-mencela,
karena rencana yang mereka buat, yaitu menahan hak orang-orang fakir dan miskin. Tidak ada jawaban dari yang lain kecuali mengakui bahwa mereka bersalah dan berdosa. Allah Subhanahu wata’ala berfirman,
قَالُوا يَا وَيْلَنَا إِنَّا كُنَّا طَاغِينَ
Mereka berkata, Aduhai celakalah kita; sesungguhnya kita ini adalah orangorang yang melampaui batas,
baik terhadap hak Allah Subhanahu wata’ala maupun hak para hamba-Nya. Firman Allah Subhanahu wata’ala,
عَسَىٰ رَبُّنَا أَن يُبْدِلَنَا خَيْرًا مِّنْهَا إِنَّا إِلَىٰ رَبِّنَا رَاغِبُونَ
Mudah-mudahan Rabb kita memberikan ganti kepada kita dengan (kebun) yang lebih baik daripada itu; sesungguhnya kita mengharapkan ampunan dari Rabb kita.
Ayat ini menerangkan bahwa mereka berharap kepada Allah Subhanahu wata’ala agar memberi mereka ganti yang lebih baik dari kebun itu bahkan berjanji bahwa mereka akan berharap hanya kepada Allah Subhanahu wata’ala. Mereka mendesak meminta kepada-Nya di dunia. Ada pula yang berpendapat bahwa mereka mengharapkan pahalanya di akhirat. Wallahu alam.
Bagaimanapun, seandainya mereka memang seperti yang mereka katakan, maka secara zahir—ayat ini menunjukkan bahwa—Allah Subhanahu wata’ala menggantikan untuk mereka di dunia sesuatu yang lebih baik dari kebun yang hancur itu. Sebab, siapa saja yang berdoa kepada Allah Subhanahu wata’ala dengan jujur, bersandar, dan berharap kepada-Nya, pasti Allah Subhanahu wata’alamemberikan apa yang dimintanya. Kemudian Allah Subhanahu wata’ala berfirman, menjelaskan apa yang terjadi,
كَذَٰلِكَ الْعَذَابُ
Seperti itulah azab.
Artinya, itulah azab duniawi bagi mereka yang menjalankan sebab-sebab yang mengundangnya. Azab itu ialah Allah Subhanahu wata’ala mencabut dari hamba itu sesuatu yang dijadikannya sarana untuk berbuat dosa dan melampaui batas, serta lebih mengutamakan kehidupan dunia. AllahSubhanahu wata’ala akan melenyapkan sarana tersebut darinya di saat dia sangat membutuhkannya. Firman Allah Subhanahu wata’alal,
وَلَعَذَابُ الْآخِرَةِ أَكْبَرُ ۚ
Dan sesungguhnya azab akhirat lebih besar,” daripada azab dunia;
لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ
Jika mereka mengetahui.
Sebab, apabila mereka mengetahuinya, hal itu akan mendorong mereka berhenti dari semua sebab yang akan mendatangkan azab dan siksa serta menghalangi pahala.1 Wallahul muwaffiq.
Beberapa Pelajaran dan Hikmah
1. Penyesalan selalu datang terlambat, tetapi kadang berguna bagi mereka yang diberi taufik untuk bertobat dan memperbaiki keadaan dirinya.
2. Di antara keistimewaan kisah Qur’ani sebagaimana pernah diuraikan adalah patut dijadikan pelajaran sepanjang masa.
3. Sebagian ahli tafsir menyebutkan bahwa tujuan pemaparan kisah ini ialah pertama karena di awal surat, Allah Subhanahu wata’ala berfirman,
أَن كَانَ ذَا مَالٍ وَبَنِينَ () إِذَا تُتْلَىٰ عَلَيْهِ آيَاتُنَا قَالَ أَسَاطِيرُ الْأَوَّلِينَ
Karena dia mempunyai (banyak) harta dan anak. Apabila dibacakan kepadanya ayat-ayat Kami, ia berkata, (Ini adalah) dongeng-dongengan orang-orang dahulu kala. (al-Qalam: 1415)
Maksudnya, karena Allah Subhanahu wata’ala memberinya harta, dia kufur kepada Allah Subhanahu wata’ala, padahal Allah Subhanahu wata’ala memberinya semua itu sebagai ujian, kalau dia memilih kekafiran niscaya Allah Subhanahu wata’ala menghancurkan hartanya, sebagaimana Dia menghancurkan tanaman tuan-tuan kebun itu ketika mereka melakukan ‘sedikit’ kemaksiatan. Dengan demikian, maka bagaimana pula mereka yang mengerjakan maksiat lebih besar? Seperti menentang Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam, tetap dalam kekafiran dan kedurhakaan?
4. Kisah ini menampakkan kepada kita bahwa Allah Subhanahu wata’ala menguji hamba- Nya tidak hanya dengan kesulitan, tetapi juga kesenangan. Ada yang lulus ketika menghadapi ujian berupa kesulitan, tetapi banyak juga yang gagal. Begitu pula kesenangan, ada yang berhasil menghadapinya, tetapi banyak juga yang gagal. Sebagian salaf mengatakan, “Ketika kami diuji dengan kesusahan, kami bisa bersabar. Tetapi, (ketika) diuji dengan kesenangan, kami tidak bisa bersabar.”
5. Kisah ini mengingatkan kita agar mau menerima nasihat, mengakui kesalahan, dan menyesali sikap meremehkannya.
6. Dalam kisah ini, ditampakkan bahwa tipu daya yang buruk itu justru menimpa pelakunya sendiri. Diperlihatkan pula bahwa teman sangat berpengaruh terhadap perilaku, baik ataupun buruk.
7. Menahan-nahan sedekah adalah sebab hilangnya kesenangan dan terjadinya kehancuran. Wallahu alam.
Sumber :http://asysyariah.com/ibrah-para-petani-dan-tuan-tuan-kebun-2/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar