Rabu, 17 April 2013

>>TIPS salafus shaleh DALAM MEMILIH PASANGAN HIDUP>>


Ditulis oleh Al-Ustadz Abu Karimah Askari bin Jamal
Disebutkan dalam kitab "tahdzibul kamaal" karya Al-Hafizh Al-Mizzi:
Kata Yahya bin Yahya An-Naisaburi: suatu ketika aku berada di sisi Sufyan bin Uyainah, tiba-tiba ada seorang pria datang lalu berkata: Wahai Abu Muhammad! Aku mengeluhkan kepadamu perihal fulanah-isterinya, saya orang yang paling hina dan rendah menurutnya!
Maka Sufyan diam beberapa saat, lalu mengangkat kepalanya dan berkata: jangan-jangan engkau sangat berharap kepadanya sehingga membuatnya semakin merasa tinggi?
Ia menjawab: benar demikian wahai Abu Muhammad,!
Berkata Sufyan:
من ذهب إلى العز ابتلي بالذل, ومن ذهب إلى المال ابتلي بالفقر, ومن ذهب إلى الدين يجمع الله له العز والمال مع الدين
"Siapa yang mencari kemuliaan (dengan nasab keturunan), maka dia akan ditimpa musibah kehinaan, dan siapa yang mencari harta, maka dia akan ditimpa kemiskinan, dan siapa yang mencari agama, maka Allah mengumpulkan untuknya kemuliaan, harta, sekaligus agama."
>>www.salafyciampeabogor.blogspot.com<<
Lalu Beliau mulai bercerita:
"Kami empat bersaudara: Muhammad, Imran, Ibrahim dan saya sendiri.Muhammad yang tertua diantara kami sedangkan Imran adalah yang bungsu, aku pertengahan diantara mereka.Tatkala Muhammad ingin menikah, dia ingin mencari wanita keturunan bangsawan, maka diapun menikahi wanita yang lebih mulia nasab keturunannya dibanding dirinya, maka Allah menimpakan musibah kehinaan kepadanya. Adapun Imran menginginkan harta, maka dia menikahi wanita yang lebih kaya darinya, maka Allah menimpakan kemiskinan kepadanya, dimana keluarga wanita itu mengambil semua miliknya dan tidak menyisakan sama sekali untuknya!. Akupun memperhatikan keadaan keduanya, lalu datanglah Ma'mar bin Rasyid kepada kami, maka akupun meminta pendapatnya sambil aku menceritakan kisah kedua saudaraku. Maka Beliaupun mengingatkan aku hadits
Yahya bin Ja'dah dan hadits Aisyah. Adapun hadits Yahya bin Ja'dah, bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda:
تنكح المرأة على أربع: دينها, وحسبها, ومالها, وجمالها, فعليك بذات الدين تربت يداك ".
"Wanita dinikahi karena empat hal: agamanya, keturunannya, hartanya dan kecantikannya. Pilihlah wanita yang memiliki agama, (jika tidak) maka celaka engkau. "
Dan hadits Aisyah bahwa Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam bersabda:
"أعظم النساء بركة أيسرهن مؤنة
"Wanita yang paling banyak berkahnya adalah yang paling mudah maharnya."
Maka akupun memilih untuk diriku waniita yang memiliki agama dan mahar yang ringan sebagai wujud mengikuti sunnah Rasulullah Shallallahu Alaihi Wasallam, maka Allah Ta'ala menganugerahkan kepadaku kemuliaan, harta sekaligus agama. "

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar